Timnas Indonesia yang Muda dan Dinamis

Timnas Indonesia yang Muda dan Dinamis – Timnas Indonesia pernah mendapat julukan macan asia papada era 50 an dimana pada saat itu timnas Indonesia mendapat medali perunggu Asian Games. Sejak saat itu timnas negara lain ingin melakukan uji coba dengan Indonesia termasuk legenda-legenda dunia seperti Pele, Maradona dan lainnya. Tetapi pada saat ini timnas Indonesia mengalami penurunan prestasi terutama pada level senior serta peringkat dunia FIFA yang sekarang berada pada 173.

Timnas Indonesia yang Muda dan Dinamis

Timnas Indonesia yang Muda dan Dinamis

Tentunya penurunan peringkat ini menjadi sebuah tantangan tersendiri untuk PSSI agar dapat meningkatkan prestasi timnas Indonesia. Pelatih silih berganti masuk ke timnas Indonesia tetapi itu tidak lama dari asing sampai dengan lokal. Banyak program yang dilakukan oleh PSSI dalam meningkatkan kemampuan pemain muda Indonesia dari program primavera, baretti, SAD, Garuda Select dan lainnya. PSSI berharap dengan program ini timbul regenerasi pemain Indonesia yang lebih baik dan berkualitas. Dari program ini Indonesia sudah banyak mendapatkan bibit-bibit yang berkualitas dan berkompetisi di luar negeri tetapi minim mendapatkan kesempatan di level senior.

Saat ini dibawah pelatih Shin Tae Yong pemain muda diberi kesempatan unjuk kemampuan di level senior. Hal ini dapat terlihat dari pemain-pemain yang dipanggil oleh Shin Tae Yong yang rata-rata berusia muda dan meninggalkan beberapa pemain senior yang menjadi langganan timmnas Indonesia. Selain itu, Shin Tae Yong mengindikasikan bahwa fisik timnas Indonesia menjadi sumber permasalahan selama ini dan tidak cukup untuk bermain selama 90 menit. Kombinasi pemain muda dan senior ini tentunya menjadi asa bagi masyarakat Indonesia untuk berprestasi dan memberikan kejutan terhadap timnas lain seperti halnya Korea Selatan.

Untuk menjadikan timnas Indonesia yang kuat dan berprestasi tentunya tidak instan dan harus berkelanjutan. Proses ini harus ada komitmen dari PSSI dalam meningkatkan fasilitas yang memadai untuk timnas Indonesia seperti negara-negara lain. Selain itu, PSSI harus membuat aturan tentang pemberdayaan sepakbola dari umur terkecil agar mendapatkan bibit-bibit sepakbola yang berkualitas.

Pemain-pemain muda dapat menjadi motor kebangkitan timnas seperti Jerman, Prancis, Italia, Inggris dan lainnya. Semua negara ini menjadikan pemain muda sebagai pilar timnas dan di kombinasikan pemain senior walaupun pada awalnya tidak menunjukkan prestasi yang mengesankan.

Semoga kombinasi pemain muda yang menghiasi timnas Indonesia saat ini dapat menunjukkan prestasi yang lebih baik dan PSSI harus tetap mengontrak pelatih Shin Tae Yong walaupun nantinya hasil dicapai belum memuaskan. Keberhasilan dan kesuksesan tidak diraih dengan instan, sebagai contoh pelatih Jerman Joachim Low yang tetap dipertahankan walaupun pencapaian awalnya menggunakan pemain muda belum sesuai ekspektasi sebagai tim besar tetapi PSSI nya Jerman tetap mempercayai hingga kini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *